Jumat, 08 Agustus 2014

Story About Me


"STORY ABOUT ME"
Gua Angga Juliansyah a.k.a Kibo Uban yang begitu mencintai seni terlebih sama seni musik, gua terlahir disebuah Desa terpencil di Kabupaten BanyuAsin – Sematera Selatan yang sering dibilang orang lokasi jin buang anak lebih tepatnya di Desa Kenten - BanyuAsin - Palembang - Sumatera Selatan pada hari Sabtu tanggal 31 Juli 1993 jam 22:15 WIB. Terlahir kedunia dari keluarga Bapak Aswandi Ab dan Ibu Mahina yang tidak miskin, tidak kaya tapi sederhana anak kedua dari empat bersaudara.
Gua hanya ingin berbagi cerita kehidupan gua dan perjuangan gua didalam bermusik, mungkin selama ini gua orangnya sedikit pendiem dan nggak banyak omong yang nggak penting, iya nggak? (iyain aja ya J) mungkin kalian berfikir gua ini norak berbagi cerita yang nggak penting buat kalian baca haha tapi inilah gua dan inilah ceritanya :P

Penyakit Yang Gua Derita Saat Kecil
Pada suatu hari saat usia gua baru 2 tahun, gua digendong Alm. Kakak gua dan gua terjatuh dari gendongannya kepala gua terbentur kelantai tapi nggak luka atau kepala gua pecah cuma kepala benjol, setelah beberapa hari gua demam dan gua dibawa orang tua ke rumah sakit terus diperiksa dokter, dan dokter bilang ke orang tua gua kalo gua mengalami radang otak akibat terjatuh beberapa hari kemarin terus gua harus opname dirumah sakit tersebut tapi orang tua gua nggak mau gua dirawat dirumah sakit, orang tua gua maunya gua dirawat dirumah aja tapi setiap minggu check up kerumah sakit, dan yang bikin orang tua gua lebih shooknya lagi kata dokternya usia gua cuma bisa sampai 15 tahun. Skip J sekarang gua mulai dewasa gua inget kalo ibu gua pernah cerita dulu gua besar dengan obat-obatan (bukan narkoba), karena itu sekarang kalo gua lagi demam atau sakit kepala nggak mau makan obat, gua biarin aja sakit ya sakit masa bodoh sama sakit karena udah bosen makan obat-obatan. Gua makan obat hingga gua masuk sekolah TK (taman kanak-kanak) pada tahun 1997 usia gua baru 4 tahun dan setelah masuk sekolah itu gua stop makan obat-obatan dari dokter, mencoba untuk tidak menggunakan obat-obatan dari dokter lagi.

Lebih Melilih Bermain Daripada Sekolah
Setelah tamat dari taman kanak-kanak gua masuk sekolah SD (sederajat) tapi nggak nyampe tamat di bangku kelas 3 gua berhenti karna males-malesan lebih asyik main layangan, kelereng dan permainan tradisional lainya daripada sekolah J zaman dulu kan belon ada gadget-gadget atau playstation kayak sekarang paling canggih juga Sega kayak playstation 1 kalo game game yang ada dismartphone itu kalo dulu kayak main game tetris tu yang harganya 15ribu tapi kayaknya dulu udah ada playstation :D skip J setalah satu tahun gua berhenti dibangku kelas 3 SD lalu masuk sekolah lagi di sekolah yang sama SD Negeri 1 Banyuasin Palembang yang sekarang udah berubah jadi SD Negeri 2 Banyuasin Palembang, nggak lama gua masuk sekolah lagi itu nyampe semester pertama udah itu berhenti lagi ya sama dengan masalah yang kemarin males dan lebih milih main J karena waktu itu palystation 1 udah nongol jadi sering main itu dirumah oom gua. Nggak sekolah itu enak banget ya bebas (masih kecil belon tau apa-apa) nggak sekolah main kesono sini sama temen-temen yang sekolah cuma gua sendiri yang nggak sekolah diantara mereka.

Ikut Olahraga Beladiri
 Berhenti sekolah gua bebas kemana-mana tapi bosen juga nggak ada kegiatan positif, cuma main bola doang kegiatan yang positif itu juga nggak tau bakal sukses nggak atau bisa nggak jadi atlit sepak bola. Ada tetangga didepan rumah yang temennya ikut olahraga beladiri Taekwondo, cita-cita gua pengen jadi atlit jadi gua ikut bergabung diolahraga beladiri Taekwondo itu tahun 2005 (lupa tanggalnya) setelah satu tahun lebih gua ikut latihan Taekwondo di Pakjo Club gua diajak di Kejuaraan Terbuka Taekwondo Indonesia Regional Barat “SYAHRIAL OESMAN CUP 2006” yang dilaksanakan pada tanggal 5-10 Maret 2006 di GOR Palembang yang sekarang berubah jadi Palembang Icon, dikejuaran itu gua bukan mewakili Palembang disaat itu gua sedikit kecewa gua mewakil kota orang yaitu Pagar Alam bukan kota sendiri dan lebih kecewanya lagi gua nggak bisa ngebawa mendali emas cuma bisa ngebawa mendali perunggu di kelas Fin Pra Junior Putra dan lebih lebih kecewa lagi waktu pemberian mendali dan piagam naik dipodium itu bukan gua tapi temen gua karena waktu itu gua nggak bisa dateng dan lupa kalo gua menang haha J (dimajalah olahraga bukan muka gua). ditahun 2007 gua diajak lagi dikejuaraan “SYAHRIAL OESMAN 2007” dilaksanakan di GOR Palembang juga tanggal dan bulannya lupa gua dan lagi lagi bukan mewakili Palembang, nah temen-temen gue yang lain mewakili Palembang disupport sama Bank SumSel lah gua mewakili Bukit Asam L usia bertambah berat badan juga jadi nggak dikelas Fin Pra Junior Putra gua udah masuk Junior masuk dikelas Light tapi gua nggak bisa bawa satupun mendali cuma bisa sampe perempat  final karena gua sempet vacum latihan beberapa bulan diakibatkan gua jadi santri di Pondok Pesantren Hidayatullah melanjutkan sekolah gua yang sempet terhenti, setelah gua gagal membawa mendali di tahun 2007 itu gua memutuskan untuk vacum selamanya dan fokus untuk menimba ilmu di Pesantren.

Kembali Lagi Kebangku Sekolah
diPesantren itu gua melanjutkan sekolah gua dibangku kelas 3 SD dan belajar semuanya yang tidak ada disekolah biasa dengan rambut yang gondrong gua jadi santri, karena rambut gua gondrong jadi diminta untuk dibotakin, gua nggak mau, mau potong biasa aja tapi tetep nggak boleh, yah mau gimana lagi terpaksa dibotakin tapi gua minta disisain satu senti aja dan dibolehin haha J Skip. Disemester pertama gua mendapat rengking pertama padahal gua belum belajar semua dan baru masuk beberapa bulan udah bisa mendapat rengking, para ustadz dan ustadza pun rapat mengenai gua yang mau langsung dipindahkan kekelas 6, setelah dipindahkan dikelas 6 mengikuti semester kedua J Skip. dan ujianpun kelar semuanya pulang kerumah dan liburan bertemu keluarga, disaat libur itu gua nggak mau kembali lagi ke Pesantren karena gua sering dihukum oleh para ustadz karena gua suka bandel orang tua gua pun tau kalo gue sering dihukum, jadi orang tua gua nggak mau penyakit gua waktu kecil kambuh, akhirnya gua berhenti lagi sekolah J tapi waktu mau UN gua dikasih kabar kalo gua disuruh kembali ke Pesantren tapi gua nggak mau, setelah UN (ujian nasional) selesai salah satu ustadz yang sayang banget sama gua datang kerumah untuk ngajak gua mengikuti Ujian Nasional susulan, ya gua mau ikut ujian susulan tapi nggak mau nyantren lagi (kata gua) ya udah nggak papa kalo nggak mau nyatren lagi tapi ujiannya ikut ya (kata pak ustadz) dan akhirnya gua ikut UN sama temen yang berhenti juga kemarin. selesai UN susulan itu gua ditanya lagi sama ustadz masih mau nyatren nggak, jawaban gua masih tetep sama nggak mau lagi kembali kesana, ijazah gua aja nggak gua ambil sampe sekarang haha dan gua nggak mau lanjut sekolah lagi ke SMP SMA karena takut nanti ngabisin uang aja.

Belajar Main Gitar dan Gitar Pertama Gua
Banyak  ilmu yang gua dapet disana terutama tentang agama, gua bisa main gitar juga belajar dari sana kalo ada gitar ngangggur gua mainin sama temen gua yang baru bisa main gitar jadi gua belajar main gitar sama dia haha (aneh ya orang baru bisa gua minta ajarin dia). dulu dirumah gua ada gitar akustik alm. Kakak gua minta ajarin dia nggak pernah mau ngajarin gua J Skip. Suatu hari ada pasar malam didaerah gua, gua kesana sama temen-temen dan liat hadiah games lempar gelang disana ada hadiah gitar langsung aja gua tanpa basa-basi langsung nyoba main tapi gagal mulu, terus menerus gua main games itu tiap malem sampe orang yang ngejaganya bosen liat gua selalu nyoba buat dapetin gitar padahal disana ada hadiah yang lebih besar Sepeda, Tv Dll tapi gua tetep ngelirik gitar itu dan setelah 2 minggu akhirnya gua bisa dapetin gitar itu walaupun udah keluar uang hampir 100ribu, gua seneng banget saat itu bisa belajar dan main gitar sesuka gua karena punya sendiri, 2 hari kemudian gua kepasar malam itu lagi padahal cuma mau nemenin temen kerumah kakaknya yang disebelah pasar malam itu, pegang-pegang kantong ada uang 4ribu langsung aja gua masuk kedalem main games yang sama dan tetep target gitar padahal udah dapet tapi masih aja mau gitar lagi haha keberuntangan masih dipihak gua dapet lagi gitar hanya dengan modal 4ribu, yang jaganya kaget lemparan pertama langsung dapet dan diliatnya gua lagi, yang kemarin dapet gitar juga kan dek (kata penjaganya), iya kak hehe, dipin yang sama lagi (kata penjaganya) haha gua Cuma ketawa aja, pin itu langsung diblok sama penjaganya nggak boleh ngelempar dibagian itu lagi haha. temen gua yang kerumah kakaknya tadi nyariin gua yang tiba-tiba ngilang, pas ketemu kaget dia liat gua bawa gitar yang masih dibungkus kardus. Lah ngga dapet gitar lagi, heee iya di (madi nama temen gua) tadi iseng doang pegang-pegang kantong celana ada uang 4ribu jadi gua masuk kedalem eh dapet gitar lagi J terus gua pulang kerumah sama temen gua, sesampainya dirumah orang tua gua kaget liat gua bawa gitar baru, dapet lagi ya (Ibu gua nanya) iya buk cuma modal 4ribu dapet gitar J

Gitar Pertama Gua, Gua Jual
Gitar yang gua dapet pertama gua kasihin ke Alm. Kakak gua tapi setelah beberapa bulan kemudian gua ambil lagi gitarnya haha terus gua jual gitar itu sama keponakan gua 40ribu itung-itung balikin modal yang kemarin J oh iya, gua anak kedua dari 4 bersaudara 2 laki-laki dan 2 perempuan, kakak gua namanya Wawan Febriansyah dia udah nggak ada disini, dia udah menghadap yang Maha Kuasa pada tahun 2007 kemarin tanggal 11 November karena kecelakaan waktu liat temen-temennya balapan liar di Jln. Basuki Rahmat Palembang pada jam 2 pagi, padahal 3 bulan lagi dia mau menikah semuanya udah disiapin tinggal menunggu hari H nya aja, pada saat itu juga ibu gua lagi sakit, ini cobaan terberat yang pernah dikasih Allah SWT ke keluarga gua, Skip. Adik-adik gua perempuan semua, adik gua yang pertama namanya Selvia Oktaviani dan si bungsu namanya Wanda Keysah Junita. Skip kembali ke gitar gua yang dijual sama keponakan gua, keponakan gua itu umurnya sama kayak gua (kok sama ya) iya ibu gua anak ke 7 dari 8 saudara, Skip. Keponakan gua itu bego banget udah tau gitar yang gua jual itu udah dikasih lakban nggak dicheck lakbannya itu kan nutupin bagian yang pecah haha beberapa hari kemudian dia main kerumah dan dia bilang “om gitar yang kemarin itu pecah ya? Gua jawab kagak pecah ah J tapi sekarang dia udah nggak bego lagi keponakan gua itu sekarang udah jadi Brimob J

Pertama Kali Masuk Studio Band
Gua itu sangat mencintai dunia seni terutama sama seni musik, nggak tau kenapa kok gua beda sendiri dikeluarga ini walaupun Alm. Kakak gua juga suka music dan dia juga punya band tapi nggak bisa bikin lagu kayak gua J gua baru bisa main chord C, Am, F major dan G aja langsung bikin lirik lagu dengan lirik yang ngaco dan nada gitar yang fals gua nyanyi-nyanyi diruang tamu pake gitar dan kakak gua cuma bisa pasang muka kesel karena denger gua nyanyinya ngaco J tahun 2008 gua sama temen temen satu club bola kampung untuk nyoba main kestudio band yang ada dikomplek deket kampung gua, nama club bolanya dulu Persipu (Persatuan Sepak Bola Simpang PU) gua yang kasih nama itu karena anak-anak yang tergabung diclub itu rumahnya tetanggaan sama gua dan Simpang PU itu nama jalan rumah gua, iya gua dulu suka banget sama bola sebelum begitu kenal sama musik J gua dulu main bola sebagai penyerang kalo nggak ada penjaga gawang, gua yang jadi penjaga gawang. Pertama kali gua masuk studio sama temen temen satu club bola itu gua merasa pasti gua bisa jadi artis kalo focus main musik haha, baru baru mengenal studio band gua main ke studio itu hampeir 5 kali sehari haha kalo temen temen gua nggak punya uang gua yang bayarin mereka buat sewa studio. Setelah beberapa minggu gua berambisi buat terus menekuni belajar main gitar dan band pertama gua sama temen-temen satu club dulu namanya The Jankar, namanya lumayan serem tapi main genre yang woles haha iya dulu kan cuma tau bikin band dan main-main doang, saat bikin band itu gua belum berani buat ngajak temen-temen gua bikin lagu takut diketawain sama mereka jadi bawain lagu orang semua J
Gitar Elektrik Pertama dan Kado Ultah
Beberapa bulan kemudian setelah ultah gua yang ke 15 tahun gua minta dibeliin gitar elektrik dan ternyata gua dibeliin, gua seneng banget bisa punya gitar elektrik walaupun yang murah meriah karena saat itu gua belum ngerti sama tipe gitar dan merek gitar haha . Rasa cinta gua sama musik semakin menggila setelah gua punya gitar elektrik itu, gua berniat untuk lebih serius dimusik dan gua bikin band lagi sama temen yang sama dan ditambah beberapa anggota lagi, gua bikin band bernama Azula memainkan genre rock Alternative,  Japaness Rock dan Melodic. Beberapa bulan kemudian gua minta beliin gitar sama multi effect, diakhir tahun 2008 gua dibeliin gitar bass sama multi effect, beberapa hari kemudian temen gua Madi (temen gua yang saat gua dapet gitar di pasar malem dulu) dia nawarin gitar elektrik temennya cuma 300ribu kalo nggak salah (lupa lupa inget) langsung gua manggil bapak gua, pak pak pak temennya Madi mau jual gitar elektrik cuma 300ribu, mana gitarnya liat dulu kata bapak gua (ngomong sama Madi) ntar malem gitarnya dibawa kesini pak, malampun tiba haha temennya Madi kerumah gua dengan membawa gitar yang mau dijualnya, nih gitarnya dicoba aja dulu (temen Madi ngasih gitar ke gua) ok tanpa basa basi langsung colokin jack ke ampli power, gimana ngga bagus nggak (bapak gua nanya gua), suaranya lumayan bagus,  berapa mau dijual (bapak gua nanya ketemen Madi), 350ribu om (temen madi, lupa gua namanya), nggak kurang lagi nih (bapak gua), nggak om, aku jual itu mau beliin kado valentine buat pacar aku (waktu itu mau valentine), oh yaudah nih uangnya (bapak gua ngasih ketemen Madi sambil ngomong) nggak nyesel nih dijual, sebenernya nyesel sih om tapi mau gimana lagi. Diawal 2009 itu gua udah punya 2 gitar dan satu gitar bass, gua ngomong ke orang tua drumnya kapan masa’ latihan nggak ada drumnya (ngasih kode buat kado), dijawab ibu gua drumnya nanti kalo ada rezeki baru beli drum, gua cuma bisa diam dan pasang muka melas L eh eh eh beberapa bulan kemudian dan ultah gua yang ke 16 udah lewat, bapak gua ngajak gua ketoko musik buat beli drum (wih beneran nih mau dibeliin drum) gua seneng banget langsung mandi dan berangkat ketoko music buat beli drum J gua mau beli drum di Mall yang udah pernah gua liat, eh bapak gua pernah liat toko music dan sport di Jln. Mangku Negara Palembang disana ada juga drum nggak usah jauh jauh kita ke mall (kata bapak gua), hmmm ya udah beli disana aja, dan terpaksa gua milih beli drum disana daripada nggak jadi beli drum. Udah beli drum dan pulang kerumah dianter sama yang punya toko music dan sport, ngobrol ngobrol sama yang punya toko music dan sport itu selagi diperjalanan pulang kerumah, ada yang bikin gua ketawa tapi ketawanya cuma didalem hati haha, dek bapaknya orang Aceh ya?, bukan om orang Jawa Palembang, nenek orang Jawa kakek orang Palembang, tapi kayak orang  Aceh loh bapaknya beneran, gua cuma senyum senyum ketawa dalem hati haha, sesampainya dirumah bingung  gua mau dimana ngeset drumnya, soalnya rumah gua kecil banget dan ruang tamupun gua jadiin tempat main drum haha. Gitar udah ada 2 bass udah dan drum juga udah tapi sound gitar sama bassnya belon ada -_- oh iya waktu gua ngecheck gitar yang beli sama temennya Madi itu gua ngecheck pake ampli power yang digabungin sama CD player. 2 hari kemudian dibeliin sound gitar ditoko music dan sport yang sama tapi cuma satu -_- bass nyolokin di CD player sama vocal, gitar yang satunya pinjem speaker aktif sama kakak sepupu. Satu persatu beli sound buat gitar sama bass, terus beli sound buat vocal juga dan sekarang semuanya udah lengkap gitar, bass, drum, keyboard dan mixer buat ngegabungin semua instrument, sekarang juga udah dibuatin studionya sama bapak gua jadi nggak latihan diruang tamu lagi, studionya gua kasih nama Studio Kita.

 Terwujudkan keinginan Alm. Kakak
Beberapa bulan kemudian temen-temen Alm. Kakak gua main kerumah dan nyoba ngejam sama mereka, selesai ngejam mereka cerita tentang kakak gua yang pengen banget punya alat-alat band, dia dulu sama temen-temennya ngumpulin uang 5ribu tiap hari buat beli alat-alat band tapi nggak kesampean. Disaat itu gua termenung dan ingin ngeband sama dia tapi dia udah nggak ada disini, kenapa baru sekarang gua untuk fokus didunia music kenapa nggak dari kemaren kemaren aja saat dia masih ada disini L setelah mendengar cerita dari temen-temen kakak gua, gua langsung mempunyai ambisi besar untuk terus didunia music, gua mulai memberanikan diri untuk ngajak temen temen gua bikin lagu dan gua belajar untuk merekam sebuah lagu.
Langkah Awal Menuju Dunia Musik
Bersama Azula gua memulai semua mimpi untuk bisa masuk keindustri music tanah air dengan genre yang sedikit berbeda pada, mengikuti festival-festival yang diadakan di Palembang dan sekitarnya. Azula juga pernah ditawarin untuk ikut kompilasi indie label di Jakarta pada akhir tahun 2010 dan diawal 2011 Azula ditawarin untuk ikut kompilasi oleh major label yang launching albumnya distasiun tv Nasional ANTV, karena kita nggak punya modal jadi semua kompilasi itu kita nggak ikut. Azula terbentuk pada tanggal 8 Agustus 2008 dan berakhirnya perjalanan gua bersama Azula dibulan Februari 2011, bubarnya saat gua pindah posisi dari lead gitar vocal pindah jadi keyboardist dan merekrut lead gitar sama vocal baru, semenjak gua pindah posisi masalah datang silih berganti dan akhirnya bubar sebelum meluncurkan mini album, bubar karena masalah yang nggak jelas dan gua sempat putus asa saat itu alat band udah lengkap semua. terimakasih teman telah menjadi bagian cerita dalam hidup gua dan kalian adalah awal dimana gua menginjakan kaki diatas panggung yang megah.

Mencoba Bangkit dan Bikin Band Baru
Setelah Azula bubar gua mencoba untuk bikin band lagi dengan genre yang lebih beda memainkan genre Scremo. Gua coba nyari orang orang yang suka music underground dijejaring social facebook, semua grup fanspage pencinta music underground gua ikutin, dapet vocal sama gitarist tapi drummer yang nggak dapet karena sulit banget ketemu drummer yang mau main genre itu. Gua berhenti berambisi untuk bikin band lagi dan akhirnya gua mencoba untuk solo karir aja daripada bikin band lagi nanti bubar lagi, mendingan sendirian nggak bakal bisa bubar. Gua upload lagu gua yang “Kemurkaan” di Reverbnation dengan hasil audio yang ancur dan cuma modal growl sama gitar akustik record live diwarnet, ya iyalah recordnya juga ngasal haha. Solo itu ngebosenin juga, apa-apa semuanya sendirian, apa lagi bikin lagu nggak ada yang ngebantuin aransement dan gua memututskan untuk lanjut bikin band lagi.

Bikin Band Sama Temen Deket Rumah Lagi
Gua ngumpul sama temen-temen dideket rumah yang suka musik bawah tanah juga dan disitu ada satu sepupu gua yang pernah gua bikinin band sama sepupu gua yang lain sewaktu Azula masih ada dan bisa dibilang anak asuhnya Azula :D gua coba ajak dia bikin band sama temen-temen gua dan dia mau, temen gua juga mau tapi temen gua cuma bisa main gitar, gua ajarin temen gua main bass dan sepupu gua main drum, gua diposisi lead dan vocal, tapi sepupu gua nggak bisa ikutin tempo gitar gua terpaksa pindah posisi gua kedrum dia kevocal dan gitar diisi temen gua yang masih keluarga sama yang main bass.
Diawal bulan April terbentuklah band yang gua kasih nama Kelambit bergenre hardcore trash, padahal gua mau bikin band yang bergenre screamo/postharcore eh malah kebikin hardcore trash. Panggung pertama gua bersama Kelambit di Anniversary Palembang Outsider yang ke 2 dan lanjut ugal-ugalan di Music For Holiday dan beberapa gigs lainnya. Saat itu gua seneng banget bisa kembali ngeband lagi dan mencoba merasakan berkarya dijalur music underground.

Band Baru dan Kelambit Vacum
Dibulan Juli gua diajak salah satu temen untuk bergabung di Audion Production untuk bermain music bergenre RnB dan gua bergabung disana, dibentuklah band bernama Glossy Glass pada tanggal 31 Juli 2011 yang sama dengan ultah gua pada saat itu ultah gua yang ke 18. Semenjak gua bergabung bersama Glossy Glass, band gua Kelambit menjadi terbengkalai karena gua sibuk bersama Glossy Glass dan ditambah lagi pada awal tahun 2012 gua diajak untuk bergabung di Street Night band bergenre hardcore street punk, waktu untuk berkumpul sama Kelambit semakin sulit untuk gua bagi dengan band gua yang lain, gigs terakhir gua bersama Kelambit di Gigs Of The Day pertama yang diadain distudio WRB management, Kelambit diajak main untuk mengisi Line diacara itu, sesudah gigs itu nggak ada pembahasan lagi mengenai kelanjutan Kelambit dan nggak ada kata bubar yang terucap dari masing-masing bibir personil Kelambit, pernah gua coba untuk bikin semangat mereka bangkit setelah satu tahun gua nggak bersama mereka, diawal tahun 2013 gua coba tapi sepertinya mereka nggak mau lagi untuk mempertahankan Kelambit. Terimakasih teman kalian telah membangkit semangat gua, saat gua nggak tau mau terus berkarya didunia music sama siapa \m/

Melangkah Bersama Glossy Glass
Ditahun 2011 itu gua sibuk bersama Glossy Glass, dikarenakan Glossy Glass dibentuk untuk menjadi Home Band, nggak ada waktu bersama Kelambit karena hampir setiap hari latihan sama anak-anak Glossy Glass di Studio 2 milik mentor gua, Performance pertama gua bersama Glossy Glass di KFC Kambang Iwak Palembang dan berlanjut dibeberapa stage lainnya, hingga akhirnya berganti manager dan berganti nama menjadi Glossy, ntah kenapa namanya diganti mungkin karena manager baru dan harus diganti namanya nggak tau deh nggak ada penjelasan dari para mentor, gua bersama Glossy nggak bertahan lama karena disebabkan beberapa personil dan mentor sekaligus manager fokus sama kerjaan dan kuliah, terus salah satu personil juga ada yang melanjutkan kuliah di Institut Seni Indonesia (ISI) Yogjakarta, berhentinya langkah kaki gua dan performance terakhir bersama Glossy atau Glossy Glass di stage club Geisha Hotel Jayakarta Daira Palembang pada tahun 2012, setelah performance itu nggak ada kabari lagi dari mentor mengenai kelanjutan Glossy kedepannya mau gimana lagi. terimakasih buat para mentor gua di Glossy atau Glossy Glass, kak Febri Studio 2, kak Jaka Amore, kak Yuda Lavizta, kak Titok, kak Dodi dan semuanya yang telah berbagi ilmunya dan semua yang membuat gua lebih mengerti musik selama bergabung sama Audion Production.

Melanjutkan Langkah Kaki Bersama Street Night
Diakhir tahun 2012 itu gua cuma tergabung di band hardcore street punk. Gua melangkah bersama mereka dan merakit sebuah mimpi yang harus diledakan nanti, gua berjanji nggak bakal ninggalin Street Night setelah pengalaman yang gua dapet dari band-band gua dulu dan gua berharap Street Night adalah band terakhir gua, gua udah bosen gonta-ganti band. Di Street Night ini gua tanamkan harapan besar untuk bisa merilis album, dimana band gua Azula dulu yang udah nyiapin mini album tapi keburu bubar duluan sebelum ngeluarin mini album. Beberapa gigs udah gua lewatin bersama mereka dan talkshow di radio sama stasiun tv juga udah.
Alhamdulillah harapan gua dan mimpi gua itu bakal terwujud sekarang Street Night siap mengeluarkan album pertamanya walapun banyak rintangan yang harus dilewatin selama proses persiapan album, dari mulai Danu yang vacum dari Street Night untuk fokus kerja diluar kota dan beberapa masalah lainnya dan juga porses recording yang tersendat-sendat begitu juga peluncuran albumnya ditunda terus hingga semua konsepnya bener-bener pas sama yang kita inginkan.

Solo Karir dan Digital Audio/Visual
                Oh iya gua juga solo karir emang dari dulu, kalo yang dulu itu emang mau serius tapi sekarang cuma experiment ego dan cuma buat sample-sample doang karena gua belajar bikin Home Recording sama belajar bikin video clip, rencananya mau dijadiin usaha biar ada penghasilin lebih tapi peralatan yang gua pake belum memenuhi standar audio dan visual, kalo udah standar nanti recording atau bikin video clip sama gua aja ya gua kasih harga sesuai kantong kita-kita yang dikelas bawah. Kalo ada yang mau bikin gua serius jadi soloist boleh deh pasti gua bakal serius ngejalaninya J

Penyesalan selalu ada diakhir
                Sekarang baru mengerti betapa pentingnya ijazah bukan sekolah J sekolahnya mah nggak begitu penting bagi gua, ijazahnya yang penting buat ngelamar kerja. Belajar itu nggak harus disekolah contoh gua aja, gua belajar ini itu nggak disekolah gua manfaatin kecanggihan teknologi sekarang. Sekarang zaman udah canggih mamen coba gunain kecanggihan itu dengan baik dan bermanfaat buat diri lo sendiri! Jangan cuma main games sama buka jejaring sosial aja terus update dijejaring sosial  galaulah, ngeledekin orang, single, taken dan bla bla bla, emang kecanggihan sekarang cuma buat main games sama ngeksis dijejaring sosial aja ya J oh iya gua bukan dokterin buat nggak usah sekolah, maksud gua cobalah gunakan kecanggihan sekarang untuk mendapat ilmu lebih banyak dan gampang. Kalo ijazah SD gua itu bisa buat lanjut kuliah tanpa harus melewati SMP SMA dulu, gua mau kuliah di Institut Seni Indonesia (ISI) atau Institut Music Indonesia (IMI) tapi ora iso yo emang harus ngejalani SMP SMA dulu baru bisa kuliah.

Tweet Gua Tanggal 5 Agustus 2014
                Gua itu suka banget nyampah dijejaring social twitter dan nyari info event-event kali aja kan bisa ikut atau diajak main haha. Kemarin gua pernah ngetweet kalo gua bakal berhenti bermusik mulai hari itu J itu cuma iseng aja lagi nggak kerja bangunnya kesiangan jadi gua ngetweet yang ngaco aja biar keliatan serius bio sama link web gua hapus haha biar ada yang nemenin gua ngobrol ditwitter haha gua kayak orang bego sendirian dirumah terus mention gua sepi kayak WC cuma timeline aja yang penuh haa, kenapa kayak WC? kenapa nggak kuburan? kalo kayak kuburan nggak sepi disana rame banget kalo nggak percaya coba lo mati dulu terus liat disono rame nggak J mention gua cuma ada dari si Tyas otak soak, temen gua yang di Salat Tiga. Gua nggak akan pernah berhenti bermusik, gua akan terus bermusik dan berkarya walapun tubuh ini nggak mampu ngapa-ngapian lagi J


Tidak ada komentar:

Posting Komentar